Pengamat soal Vonis HRS: Diskriminasi Hukum Ini yang Memicu Demo hingga Berujung Kerusuhan


Pengamat soal Vonis HRS: Diskriminasi Hukum Ini yang Memicu Demo hingga Berujung Kerusuhan

lndonesia.org -  Pengamat politik Zaki Mubarak membeberkan fakta yang sebenarnya. Dia menyebut korupsi ialah kejahatan yang sebenarnya.

Dia menyinggung aksi demo pendukung eks pentolan FPI Habib Rizieq Shihab yang berujung kerusuhan beberapa waktu lalu.

"Tampaknya motivasi oleh ketidakpuasan massa yang menganggap HRS diperlakukan tidak adil," ujar Zaki kepada GenPI.co, Rabu (1/9).

Menurutnya, vonis empat tahun atas sangkaan penyebaran berita bohong terkait hasil test covid-19, dianggap tidak masuk akal.

"Sementara beberapa waktu sebelumnya sejumlah koruptor, termasuk Djoko Tjandra dan Jaksa Pinangki mendapat diskon hukuman," tuturnya.

Akademisi dari Universitas Islam Negeri itu menyebut, seharusnya korupsi hukumannya lebih berat.

"Sementara kasus kebohongan, dianggap remeh-remeh," tegasnya.

Dirinya juga meragukan seluruh politisi di Indonesia jujur. Sayangnya, lanjut Zaki, tidak ada yang diperlakukan seperti Rizieq tanpa keadilan.

"Kejengkelan atas diskriminasi hukum ini yang memicu terjadinya demo yang berujung kerusuhan," jelasnya.

Oleh karena itu, kasus seperti ini perlu menjadi introspeksi bersama.

"Faktor kepentingan politik sering kali mengaburkan azaz 'equality before the law' atau kesetaraan setiap warga negara di hadapan hukum," bebernya.

Dirinya meminta untuk tidak tebang pilih dalam menghukum kejahatan.

"Sekutu politik di istimewakan, sementara lawan politik dihukum dengan berat," pungkasnya. [genpi]

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.