Tak Punya Uang, Ayah di Solo Tawarkan Barter Sepatu Bekas dengan Susu Anak


Tak Punya Uang, Ayah di Solo Tawarkan Barter Sepatu Bekas dengan Susu Anak


lndonesia.org - Pria warga Solo yang diketahui bernama Ari Prasetyo menawarkan sepatu bekas dengan sekotak susu untuk anaknya. Ari mencari seseorang yang bersedia menukar sepatunya dengan sekotak susu ukuran 1 kilogram agar bisa mencukupi kebutuhan sang anak.

Agar segera mendapatkan sang penukar, pria 39 tahun itu mengunggahnya di grup Facebook INFO CEGATAN SOLO DAN SEKITARNYA.

"Mohob maaf, saya tidak jualan. Saya hanya mencari barteran. Sekiranya ada yang berminat dengan sepatu kulit merk Draxvil ukuran 41, saya minta dibarter dengan susu Dancow 1+ (satu plus) kemasan 1kg.

Mohon maaf, jangan tanya harga,, saya gak jual. Sekiranya panjenengan ada yang berminat,, mohon dibarter (ditukar) dengan susu Dancow 1+ kemasan 1kg saja.

Alamat saya Laweyan Solo

Matur nuwun Bapak/Ibu admin," tulis unggahan dalam akun tersebut yang disertai nomor WhatsApp (WA), seperti dikutip detikcom.

Postingan pria yang diketahui tinggal di Mutihan, SondakanLaweyan, Solo, itu pun viral di media sosial.

Kepada detikcom, Ari menceritakan awal mula dirinya nekat memposting tukar sepatu dengan sekotak susu 1 kilogram itu.

"Kemarin itu saya bingung nggak punya uang. Keluarga, saudara, teman belum bisa bantu karena keadaan juga lagi sulit. Dan susu anak saya lagi habis, anak saya makannya susah, asupan gizinya 80% dari susu," kata Ari, Sabtu (31/7/2021).

Pria yang bekerja sebagai cleaning servis di sebuah perusahaan di Solo itu mengaku tidak ada lagi uang untuk membeli susu sang anak yang berusia 2 tahun. Dan pilihan terakhir dia harus menjual benda yang dimilikinya agar anaknya bisa minum susu.

"Sepatu yang mau saya tukar ukuran 41, itu baru saya pakai sekali buat jagong," ucapnya.

Ari tidak menyangka jika unggahannya tersebut menarik perhatian masyarakat.

Terbukti, tidak lama kemudian sejumlah bantuan datang, di antaranya dari Polresta Solo, Polsek Laweyan dan sejumlah warga lainnya.

"Tadi dari Polres dapat 4 kotak susu, dari Kapolsek Laweyan juga 4 kota, ada juga bantuan baby set, sembako dan bantuan lain," tuturnya.

Sebenarnya, lanjut Ari, masih banyak masyarakat yang ingin membantunya tetapi ia tolak secara halus. Karena menurutnya, apa yang dibutuhkan sudah tercukupi bahkan sudah lebih.

"Ada banyak yang ingin membantu tetapi saya tolak secara halus, ada juga yang tetap ingin membantu meski saya bilang sudah terkondisikan," urainya.

Ari menyampaikan banyak terima kasih kepada pihak-pihak yang sudah memberikan bantuan kepadanya. (detik)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.