Pekik Massa BEM SI: Copot, copot, copot Si Firli, Copot Si Firli Sekarang Juga!


Pekik Massa BEM SI: Copot, copot, copot Si Firli, Copot Si Firli Sekarang Juga!

lndonesia.org - Meski tidak bisa berunjuk rasa di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kuningan, Jakarta Selatan, massa mahasiswa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Seluruh Indonesia (SI) tetap menyampaikan aspirasinya, Rabu (16/6/2021) sore. Salah satunya, menggelar aksi teatrikal menggunakan topeng Ketua KPK, Firli Bahuri.

Massa aksi dari BEM SI dalam aksi hari ini tertahan di dekat mini market Pojok Halal -- yang lokasinya berada di sisi Gedung KPK. Sebab, aparat kepolisian yang sejak pagi berada di lokasi telah melakukan penjagaan. 

Tak hanya itu, ada kelompok massa lain yang turut menggelar unjuk rasa. Hanya saja, kelompok tersebut mendukung penuh Komjen Firli terkait polemik Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) yang menyasar 75 pegawai KPK.

Selain ada satu massa yang menggunakan topeng Firli Bahuri, ada massa lain yang turut menggantungkan tulisan di atas karton, misalnya tulisan "Harun Masiku", "Jaksa Pinangki", hingga "Korupsi Bansos".

Mahasiswa yang menggunakan topeng Firli Bahuri itu sempat berjalan dan berhenti di depan massa aksi. Dia melambaikan tangan layaknya penguasa yang sedang menyapa warganya.

Sontak, yel-yel seruan menolak Firli Bahuri kembali menggema. Tuntutan agar Firli dicopot dari jabatannya pun dinyanyikan oleh para massa aksi.

"Copot, copot, copot si Firli, copot si Firli sekarang juga," teriak massa aksi.

Sementara itu, Koordiantor Media BEM SI, Muhammad Rais tidak ambil pusing saat massa aksi tidak diperbolehkan berdiri di depan Gedung KPK. Di sisi lain, dia juga turut menyoroti kehadiran kelompok lain yang turut menggelar aksi unjuk rasa.

"Kami sih tidak berburuk sangka, tapi yang jelas sebenarnya ini menarik tiba-tiba ada massa aksi lain. Di mana kalau kemarin kami anter surat kayaknya mereka tidak ada. Tapi tiba-tiba ada massa aksi yang datang," beber Rais di lokasi.

Tuntutan

Rais menyampaikan, pelemahan terhadap lembaga antirasuah tersebut telah terjadi berulang kali. Termutakhir, 75 pegawai yang di nonaktifkan buntut TWK menjadi puncaknya.

"Kami sebagai mahasiswa akhirnya sadar, kelemahan di KPK tidal hanya terjadi sekali ini saja. Tetapi sudah seperti direncanakan. Akhirnya 75 orang yang dipecat kembali kami lihat," ungkap Rais.

Rais menambahkan, pihaknya juga sempat berkonsolidasi dengan para pegawai yang dinyatakan tidak lolos dalam TWK. Tak hanya itu, diskusi publik juga beberapa kali digelar guna menyuarkan polemik TWK yang dianggap bermasalah tersebut.

"Kami sering konsolidasi bersama korban yang tergabung dalam 75 orang itu. Bahkan kami juga buat diskusi publik terkait kenapa sih hingga akhirnya mereka di nonaktifkan hingga akhirnya viral dimana-mana," jelasnya.

Dijelaskan Rais, aksi ini sudah disuarakan sejak tiga hari lalu. Ada beberapa rangkaian aksi yang sudah dihelat sebelumnya, yakni mengirim pesan singkat melalui WhatsApp kepada Ketua KPK Firli Bahuri untuk mundur dari jabatannya hingga mengganti foto profil akun di media sosial dengan foto "Berani Jujur, Pecat".

"Kami dari dari BEM SI sudah menyuarakan aksi ini sudah dari tiga hari yang lalu. Ada tiga aksi yang kami suarakan di antaranya Pak Firli untuk mundur melalui WA, kedua mengganti foto profil di media sosial kami dengan foto "berani jujur pecat", dan aksi hari ini yakni aksi selamatkan KPK," papar dia.

Total ada 10 kampus yang tergabung dalam aksi unjuk rasa hari ini. Mereka yang datang diwakili oleh perwakilan BEM setiap kampus se- Jabodetabek.

"Ada 10-an kampus, dari BEM se-Jabodetabek. Ada juga dari UNS Solo," tutup dia.

Pantauan di lokasi, massa aksi yang berjumlah puluhan itu tiba di lokasi pada pukul 15.00 WIB. Massa aksi kini telah berbaris rapi di kawasan gedung KPK karena tidak diperbolehkan mendekat ke depan gedung. []

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.