Pendeta Di Boega Ungkap Perilaku Bejat KKB Papua


Pendeta Di Boega Ungkap Perilaku Bejat KKB Papua


lndonesia.org - Aparat TNI- Polri telah berhasil menguasai Distrik Boega, Kabupaten Puncak, Papua usai tindakan brutal yang dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) dengan membakar gedung sekolah hingga menewaskan dua orang guru.

Saat melakukan olah TKP, salah satu saksi mata yakni penggembala di gereja sekaligus pegawai Distrik Beoga Pendeta Jupinus Wama mengungkap perilaku bejat KKB Papua itu.

Dengan nada pilu ia menyampaikan bahwa tindakan KKB sudah sangat tidak bermoral, dan melewati batas. Tak hanya merusak lingkungan tempat tinggal masyarakat dengan melakukan pembakaran, komplotan tersebut juga membunuh hingga memperkosa anak-anak perempuan di Kampung Julukoma untuk memenuhi nafsu bejat mereka.

“Kami para gembala sudah tidak dianggap lagi, kampung kami  (Kampung Julukoma, Beoga) sudah hitam karena KKB. Masyarakat Marah, tuan tanah marah, Tuhan marah, kami semua sudah marah. Karena yang mereka kasih hancur bukan hanya gedung sekolah saja, tapi kita punya anak-anak perempuan mereka kasih hancur. Kami sudah di rumah rumah pu  mereka kasih hancur,” ujar Pendeta Jupinus, Sabtu (17/4).

Disisi lain, ia bersyukur aparat keamanan sudah berhasil menguasai Distrik Beoga. Berkat kehadiran TNI-Polri di perkampungan itu bebas dari situasi yang mencekam akibat ulang dari KKB. Pasca rentetan kegiatan teror yang dilakukan KKB kepada masyarakat Beoga, kehadiran aparat keamanan sangat memberikan semangat dan mengurungkan rasa takut mereka untuk bersembunyi dihutan

“Sekarang sudah aman, bapak-bapak (TNI-Polri) sudah datang, kita panggil kembali keluarga yang sudah hilang di hutan dan guru-guru," demikian Pendeta Jupinus.(RMOL)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.