Said Aqil: Teroris Ingin Cepat Mati karena Mau Bertemu Bidadari


Said Aqil: Teroris Ingin Cepat Mati karena Mau Bertemu Bidadari


lndonesia.org - Ketua Umum Pengurus Besar Nadhlatul Ulama atau PBNU KH. Said Aqil Siradj mengatakan kalau pelaku teror itu berasal dari kelompok yang sangat kecil. Meskipun kecil, pada kenyataannya mereka memiliki nyali yang sangat besar untuk cepat mati dan bisa bertemu bidadari.

Said Aqil berpendapat bahwa para pelaku teror memiliki keinginan yang berbeda dengan mayoritas orang biasa. Dimana para pelaku teror itu cenderung ingin cepat mati.

"Orang yang menghendaki kegaduhan itu kelompok kecil, very small group sebenarnya. Hanya saja mereka nyaring, nekat, berani mati, cepet masuk surga. Nah kita yang mayoritas tidak ingin cepat mati, itu bedanya di situ," kata Said Aqil saat membuka Webinar Mencegah Radikalisme & Terorisme Untuk Melahirkan Keharmonisan Sosial, Selasa (30/3/2021).

"Mereka ingin cepat mati ingin cepat ketemu bidadari," tambahnya.

Maka dari itu tidak aneh apabila cara mereka melakukan aksi teror ialah dengan bunuh diri. Tapi kata Said Aqil, para pelaku teror itu bukan hanya ingin membunuh dirinya sendiri.

Tetapi juga ingin agar orang lain juga turut mati dalam aksinya. Sebagaimana yang dilakukan oleh pelaku aksi amaliyah di depan gerbang Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan pada Minggu (28/3/2021) lalu.

Mereka menjalankan aksi dengan menyasar para jemaat yang baru saja selesai menjalankan ibadah Minggu.

Bahkan menurut Said Aqil, pelaku penusukan mantan Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto pada Oktober 2019 menyayangkan pihak kepolisian tidak menembak dirinya. Padahal ia bermaksud untuk melakukan penyerangan dan langsung mati setelahnya.

"Maka yang menusuk pak Wiranto itu maunya ditembak itu, dia menyesal sekali pak polisi enggak bunuh dia itu, dia menyesal," tuturnya. (*)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.