Lebih 3 Minggu Moeldoko Tidak Bersuara, AHY: Kita Pikir Keluarkan Argumen Bernas, Ternyata Bohong Lagi


Lebih 3 Minggu Moeldoko Tidak Bersuara, AHY: Kita Pikir Keluarkan Argumen Bernas, Ternyata Bohong Lagi


lndonesia.org - Lebih dari tiga pekan Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko nyaris tidak pernah mengeluarkan pernyataan-pernyataan ihwal gerakan yang diklaim sebagai Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat.

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengira, hilangnya Moeldoko dari pemberitaan media itu akan mengeluarkan pernyataan-pernyataan bernas terkait KLB Deli Serdang, Sumatera Utara (Sumut) itu.

Namun, kata AHY, yang terjadi justru sebaliknya, mantan Panglima TNI itu malah mengeluarkan pernyataan ngawur dengan menuding adanya pertentangan ideologi dalam tubuh Partai Demokrat.

"Kita pikir, setelah lebih dari tiga minggu tidak bersuara, KSP Moeldoko akan mengeluarkan argumen yang bernas, ternyata cuma pernyataan bohong lagi, dan bohong lagi; bahkan seolah menghasut dengan pernyataannya soal pertentangan ideologi," ujar AHY saat jumpa pers di Kantor DPP Partai Demokrat, Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, Senin (29/3).

Terlebih, menurut AHY, kebohongan kubu Moeldoko sebenarnya bukan sesuatu yang baru. Bahkan sejak awal, seluruh kader Demokrat yakin bahwa KSP Moeldoko tidak mempedulikan etika dan nilai-nilai moral yang menjadi pedoman bangsa yang beradan ini.

Apalagi, masih kata AHY, sikap Moeldoko itu justru semakin menunjukkan bahwa nilai-nilai etika keperwiraan dan keprajuritan tidak ditampilkan sebagai seorang purnawirawan TNI.

"Namun kini, para kader Demokrat dan juga masyarakat luas, juga mempertanyakan (mohon maaf) kapasitas KSP Moeldoko; bagaimana mungkin pejabat tinggi negara mengambil keputusan secara serampangan, gegabah, emosional dan jauh dari akal sehat," pungkasnya.(RMOL)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.