JK Ingatkan Potensi Aksi Teror Serentak Nasional


JK Ingatkan Potensi Aksi Teror Serentak Nasional


lndonesia.org - MANTAN Wakil Presiden Jusuf Kalla mencurigai adanya rencana teror serentak secara nasional menyusul adanya penangkapan yang dilakukan aparat keamanan di sejumlah tempat. Masyarakat diminta untuk selalu waspada terhadap lingkungan sekelilingnya.

“Jadi masyarakat harus waspada, apalagi jika melihat penangkapan yang dilakukan oleh aparat pada beberapa tempat selalu ditemukan adanya bom, bisa jadi ini mereka merencanakan gerakan serentak nasional, ini untuk memberikan kita kehati-hatian,” katanya dalam keterangan persnya saat menggelar pertemuan dengan sejumlah tokoh lintas agama yang tergabung dala Forum Komunikasi antar Umat Beragama (FKUB) Sulawesi Selatan di Makassar, hari ini.

Pertemuan itu digelar di Gedung Wisma Kalla sehari pasca peristiwa bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar. Diharapkan pertemuan tersebut bisa meredam isu intoleransi yang mulai tercipta.

JK mengingatkan agar antar umat beragama dapat bersatu dalam menghadapi kelompok radikal yang selalu mengatasnamakan agama dan ingin masuk surga secara instan dengan cara membunuh.

“Kita harus bersatu untuk menghadapi kelompok radikal ini, kelompok yang ingin masuk surga secara gampang, mereka pikir dengan bunuh orang maka dia bisa masuk surga, Padahal tidak ada agama mengajarkan hal seperti itu,” tegasnya.

Pada siangnya JK bersama sejumlah pengurus FKUB-Sulsel mengunjungi lokasi aksi bom bunuh diri. Kunjungan tersebut dalam rangka menyampaikan belasungkawa dan dukungan moril kepada pengurus Gereja Katedral Makassar.

Selain mengucapkan belasungkawa, dalam kunjungannya tersebut JK juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada pihak aparat yang telah bergerak cepat mengatasi aksi terror tersebut.

“Kami ke sini ingin mengucapkan belasungkawa kepada pihak gereja katedral terhadap apa yang menimpanya kemarin dan juga saya mengucapkan terima kasih terima kasih kepada polisi yang bergerak cepat mengatasi ini semua dan semoga segera menangkap semua pendukung aksi terror ini,” jelasnya.

JK menegaskan aksi terror ini tidak hanya menjadi masalah umat Katolik saja tapi menjadi masalah umat manusia. (*)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.