Nasdem Plin Plan Soal UU Pemilu Karena Dibebani Koalisi


Nasdem Plin Plan Soal UU Pemilu Karena Dibebani Koalisi


lndonesia.org - Berubahnya sikap politik Partai Nasdem terkait revisi UU Pemilu menyiratkan partai pimpinan Surya Paloh memiliki beban sebagai partai koalisi pemerintah.

“Tidak bisa dinafikan bahwa Nasdem tetap saja punya beban koalisi. Artinya, selama mereka masih tetap bersmaa koalisi pemerintah, maka sikap dominan dari pemerintah tentu akan mendapatkan tekanan untuk disetujui,” kata Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion, Dedi Kurnia Syah kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (7/2).

Selain itu, lanjut Dedi, Nasdem yang setuju dengan RUU Pemilu dan Pilkada di 2024 disebabkan tidak punya modal yang besar untuk melakukan penolakan. Sebab Nasdem sendiri merupakan kategori partai kelas menengah dari sisi elektoral.

“Sehingga punya kepentingan terhadap UU Pemilu, terutama yang dibahas adalah soal waktu Pilkada atau termasuk sistem pemilihan sendiri kan ada wacana sistem pemilihan akan berubah menjadi sistem tertutup proporsional,” ujarnya.

“Artinya dari sini membaca elektoral Nasdem tentu mereke punya potensi untuk diuntungkan dadi revisi perubahan UU ini,” tandasnya. (RMOL)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.