Tertinggal Jauh Oleh Suara Biden, Inikah Detik-detik Donald Trump Dicampakkan Raja Media AS Rupert Murdoch?


Tertinggal Jauh Oleh Suara Biden, Inikah Detik-detik Donald Trump Dicampakkan Raja Media AS Rupert Murdoch?

lndonesia.org - Angka terus bertambah untuk Joe Biden, sementara Trump masih terkaget-kaget dengan perolehan suara yang mungkin jauh meleset dari perkiraannya semula. Angka-angka itu juga yang mungkin membuat sejumlah pihak di sekitarnya mulai menjaga jarak dengan sang petahana.

Salah satu contoh yang nampaknya mulai menjauhkan diri dari Donald Trump adalah dua outlet media milik Rupert Murdoch, Fox News dan New York Post. Langkah itu diambil ketika drama penghitungan suara pemilu AS menjadi berlarut-larut - yang pertama sejak presiden berkuasa dan berpotensi menjadi titik balik.



Pada Kamis (5/11) malam di Phoenix, Arizona, para pendukung Trump dengan blak-blakan meneriakkan "Fox News Sucks" mengacu pada berita yang dianggap sangat setia kepada presiden selama lima tahun terakhir.

Fox News membuat marah Trump dan pengikutnya pada malam pemilihan dengan menyebut 'Arizona for Democrat Joe Biden'.

Jared Kushner, penasihat sekaligus menantu Trump, menelepon Murdoch dengan hasil yang sia-sia untuk mencoba agar panggilan itu ditarik kembali. Media lain menahan diri untuk tidak menyebut negara bagian medan pertempuran itu untuk Biden ketika penghitungan surat suara berlanjut.

Sejak malam itu, Fox News telah melangkah dengan sangat hati-hati terhadap tuduhan penipuan suara besar-besaran yang berasal dari kampanye Trump dan pria itu sendiri.

"Kami hanya belum melihatnya. Itu belum diperlihatkan kepada kami," kata pembawa acara Fox News Brett Baier di udara Jumat (6/11), seperti dikutip dari AFP, Sabtu (7/11).

Saat ini banyak orang yang bertanya, bertanya apakah Fox News, yang membantu membawa Trump ke tampuk kekuasaan pada 2016, sedang dalam proses mencopotnya saat Biden mendekati angka ajaib 270 suara elektoral yang akan memenangkannya di Gedung Putih.

Profesor komunikasi Universitas DePauw Jeffrey McCall mengatakan Fox News selalu memiliki identitas kembar - di satu sisi, pembawa berita bintang yang lebih editorial daripada jurnalis dan di sisi lain ruang berita yang jauh lebih terukur.

Beberapa jurnalis Fox, seperti Chris Wallace, yang menjadi moderator debat Trump-Biden pertama, adalah profesional yang sangat dihormati.

Di sisi editorial, berdiri bintang Fox Sean Hannity, yang sangat dekat dengan Trump dan berkata pada Kamis malam, "Orang Amerika memiliki hak untuk curiga untuk tidak mempercayai keabsahan hasil."

McCall mengatakan bahwa cara Fox News memperlakukan Trump sejak pemilihan dan pemanggilan awal Arizona untuk Biden menunjukkan sisi yang lebih serius dari jaringan tersebut sedang mencoba untuk "beroperasi secara independen mungkin dari bagian opini dan bahkan dari kepemilikan."

"Orang-orang ini memiliki standar jurnalistik mereka sendiri yang ingin mereka tegakkan," katanya.

Tapi Reece Peck, yang menulis buku tentang Fox News berjudul 'Fox Populism', mengatakan bahwa jarak ini dapat mengasingkan beberapa pemirsa dan mendorong mereka untuk beralih ke sumber berita lain, seperti OAN, sebuah outlet baru yang kecil, sangat konservatif dan sangat pro-Trump.

Di belakang Fox News, yang mengumpulkan 14,1 juta penonton pada malam pemilihan AS, tentu saja adalah Murdoch.

Mogul media berusia 89 tahun itu dikenal karena pandangan konservatifnya, tetapi selama beberapa bulan terakhir telah memahami gagasan kemenangan Biden, menurut Daily Beast.

Namun, kata McCall, "Dugaan saya, keluarga Murdoch tidak menelepon ke ruang redaksi untuk memberi tahu Bret Baier bagaimana meliput jenis cerita tertentu."

"Gerai media milik Murdoch lainnya di AS, New York Post, mungkin merupakan refleksi yang lebih dekat dari opini Murdoch sendiri secara politik daripada bahkan Fox News," kata Peck.

Dia mengatakan Murdoch memiliki lebih banyak kendali atas surat kabar tabloid ini daripada yang dia lakukan atas Fox News.

Saat penghitungan suara berlarut-larut dan dunia menunggu untuk mendengar nama pemenangnya, The Post belum menerima pernyataan Trump tentang penipuan dan pemilihan yang dicuri darinya.

Beberapa hari yang lalu, tepat sebelum pemilihan, mereka tidak ragu untuk menerbitkan berita yang mengatakan bahwa putra Biden Hunter, yang duduk di dewan direksi perusahaan gas Ukraina, menjual akses ke ayahnya, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden di bawah Barack Obama.

Sementara itu, pada hari Jumat, The Post memuat dua pendapat yang membuat asumsi bahwa Trump mungkin akan kalah dalam pemilihan.

"Murdoch kadang-kadang dapat merasakan dan memahami ke mana arah angin politik," kata Peck, yang mengajar di City University of New York (CUNY).

Dan Biden adalah seorang Demokrat sentris yang bisa dia percayai.

"Biden tidak terlalu mengancam komunitas bisnis di Amerika Serikat," kata Peck.(RMOL)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.