Ditanya Soal Draf UU Ciptaker, Rocky Gerung: Mungkin Ada di Kandang Bebek


Ditanya Soal Draf UU Ciptaker, Rocky Gerung: Mungkin Ada di Kandang Bebek


lndonesia.org - Pengamat politik Rocky Gerung kembali ikut bersuara soal UU Omnibus Law Cipta Kerja yang ternyata draf finalnya belum ada.

Padahal DPR dan pemerintah telah mengesahkan UU tersebut Senin (05/10) meski diwarnai gelombang penolakan dari banyak pihak.

Seperti biasa, Rocky berbincang secara virtual dengan Hersubeno Arief di kanal YouTube Rocky Gerung Official.

Saat ditanya Hersubeno soal draf UU Omnibus Law yang resmi, seperti biasa Rocky menjawabnya dengan santai.

"Semua lagi cari tapi nggak ketemu, mungkin cara terakhir nyari di kandang bebek, di Kalimantan, ketinggalan di situ mungkin," kata Rocky dikutip pada Minggu (11/10/2020).

Rocky Gerung soal draf UU Omnibus Law. (YouTube/Rocky Gerung Official)
Rocky Gerung soal draf UU Omnibus Law. (YouTube/Rocky Gerung Official)
Pernyataan Rocky tersebut bukan tanpa dasar. Sebab seperti diketahui, foto-foto Jokowi meninjau sebuah kandang bebek saat demo tolak Omnibus Law meletus ramai jadi perbincangan publik.

Di akun Intagram resminya @jokowi, ia menjelaskan kalau kunjungannya ke Kalimantan Tengah memang meninjau kawasan lumbung pangan salah satunya peternakan bebek.

"Di sana saya hendak meninjau kawasan lumbung pangan yang sedang kita kembangkan berikut penanaman padi, keramba ikan, serta peternakan bebek yang terletak di Kecamatan Pandih Batu," tulis keterangan di instagram @jokowi.

Rocky dalam videonya kemudian mengkritik konferensi pers Presiden Jokowi soal UU Omnibus Law.

Menurut Rocky, penjelasan Jokowi tersebut tidak ada gunanya karena sama persis dengan apa yang disampaikan Menko Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto.

Rocky bahkan menyebut kalau Partai Golkar sekarang punya juru bicara baru yang bernama Presiden Jokowi.

"Jadi saya anggap Airlangga sebagai Menko sudah bicara, itu artinya presiden jadi juru bicara Golkar, bagaimana nggak rendah?" kata Rocky pedas.

Ia menambahkan, presiden bikin hoax secara resmi.

"Itu yang ratusan hari lalu saya ucapkan, dan sekarang diperlihatkan lagi, presiden bikin hoax secara resmi," sambung Rocky.

Hingga artikel ini diturunkan, video Rocky Gerung tersebut telah menuai ratusan komentar dari warganet.

"OMNIBUS LAW ADALAH PRODUK OLIGARKI DAN OTORITARIAN. KITA INI NEGARA DEMOKRASI BUKAN OTORITER. KITA MENCARI KESEJAHTERAAN DAN KEADILAN DENGAN CARA MANUSIAWI. PINTAR NYA MEREKA MEMBUNGKUS MANIS OMNIBUS LAW DENGAN KATA CIPTA KERJA," kata warganet dengan akun Andre***

"Membahas undang-undang yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Di masa seperti sekarang ini terlalu mengundang curiga, gara-gara pandemi yang jatuh cinta saja berani menunda nikah. Ini ko DPR (dewan perwakilan rakyat) buru-buru sekali kaya lagi kejar setoran. Tidak ada undang-undang yang tidak penting semua penting. Justru karna undang-undang itu penting, aneh jika pembahasannya diseriusi di waktu seperti sekarang. Saat di mana perhatian dan konsentrasi kita sedang terkuras bertahan hidup di tengah bawah. Jika ngotot menuntaskan omnibus law atau RUU KUHP atau RRU Permasarakyatan. Jangan salahkan jika ada yang menilai DPR tidak menjadikan perang melawan corona sebagai Prioritas. Niat baik pun perlu proses yang baik proses yag semrawut hanya akan disusul polemik. Sementara sekarang kita sedang banyak-banyaknya menaruh harapan kepada negara. Tindak tanduk DPR salah benarnya akan selalu di lihat. “Saya putuskan bahwa saya akan demonstrasi. Karena mendiamkan kesalahan adalah kejahatan.” #MBA NANA / NAJWA SIHAB TERBAIK," urai akun Radit ****

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.