Kapal Ternak Pembawa Hampir 6000 Ekor Sapi Terbalik Di Laut China Timur


Kapal Ternak Pembawa Hampir 6000 Ekor Sapi Terbalik Di Laut China Timur
lndonesia.org - Sebuah kapal yang membawa 43 awak dan hampir 6.000 ternak sapi dari Selandia Baru ke China dilaporkan terbalik setelah mengalami kerusakan mesin di tengah cuaca badai di Laut China Timur.

Laporan itu didapat dari seorang awak yang berhasil diselamatkan dari bencana tersebut kepada kepada penjaga pantai Jepang pada Kamis (3/9).

Peternakan Teluk 1 mengirim panggilan darurat dari barat pulau Amami Oshima di barat daya Jepang pada hari Rabu (2/9) ketika Topan Maysak mengarah ke wilayah tersebut menuju semenanjung Korea, berbarengan dengan angin kencang, gelombang laut yang besar dan hujan yang deras.

Penjaga pantai Jepang mengatakan telah menyelamatkan seorang awak kapal bernama Sareno Edvarodo, seorang kepala perwira berusia 45 tahun dari Filipina, pada Rabu malam (waktu Tokyo) saat melakuka pencarian kapal tersebut.

"Menurut Edvarodo, kapal itu kehilangan mesin sebelum dihantam gelombang dan terbalik," kata seorang juru bicara penjaga pantai, seperti dikutip dari Reuters, Kamis (3/9).

Saat kapal terbalik, awak kapal diperintahkan untuk mengenakan jaket pelampung. Edvarodo mengatakan kepada penjaga pantai bahwa dia melompat ke dalam air dan tidak melihat anggota awak lainnya sebelum dia diselamatkan.

Gambar yang diberikan oleh penjaga pantai menunjukkan seseorang dengan jaket pelampung diangkut dari laut yang berombak dalam kegelapan.

"Tiga kapal, lima pesawat terbang dan dua penyelam telah dikerahkan untuk melanjutkan pencarian," kata penjaga pantai.

"Awaknya termasuk 39 orang dari Filipina, dua dari Selandia Baru, dan dua dari Australia," tambahnya.

Pemerintah Filipina mengatakan sedang berkoordinasi dengan penjaga pantai Jepang saat mencari anggota awak yang hilang menjelang topan lain yang diperkirakan akan menghantam daerah itu.

Topan Haishen berada di Pasifik barat laut, melacak melalui Laut Cina Timur menuju Korea Selatan. Setidaknya satu orang dilaporkan tewas di Korea Selatan setelah Topan Maysak menghantam pada hari Kamis dan angin kencang menghancurkan jendela di selatan kota Busan.

"Kapal Gulf Livestock 1 berangkat dari Napier di Selandia Baru pada 14 Agustus dengan kargo berisi 5.867 sapi menuju Pelabuhan Jingtang di Tangshan, Cina. Perjalanan itu diperkirakan akan memakan waktu sekitar 17 hari," kata kementerian luar negeri Selandia Baru kepada Reuters.

Kapal berbendera Panama berukuran 139 meter (450 kaki) itu dibangun pada 2002 dan pemilik terdaftarnya adalah Rahmeh Compania Naviera SA yang berbasis di Amman, menurut data Refinitiv Eikon. Manajer kapal tersebut adalah Hijazi & Ghosheh Co.

Organisasi hak hewan Selandia Baru, SAFE, mengatakan tragedi itu menunjukkan risiko perdagangan ekspor hewan hidup.

“Sapi-sapi ini seharusnya tidak pernah berada di laut,” kata manajer kampanye Marianne Macdonald.

“Ini adalah krisis yang nyata, dan pikiran kami tertuju pada keluarga 43 awak yang hilang bersama kapal. Tapi pertanyaan tetap ada, termasuk mengapa perdagangan ini dibiarkan terus berlanjut. "

Tahun lalu, pemerintah Selandia Baru meluncurkan peninjauan terhadap perdagangan ekspor hidup negara itu, senilai sekitar 37 juta dolar AS pada 2019, setelah ribuan hewan yang diekspor dari Selandia Baru dan Australia mati dalam perjalanan.

Larangan bersyarat pada ekspor ternak hidup adalah salah satu dari beberapa opsi yang sedang dipertimbangkan, Menteri Pertanian Damien O'Connor mengatakan. (Rmol)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.