Ridwan Kamil Samakan Dirinya dengan Presiden Korsel: Saya Harus Selamatkan 50 Juta Jiwa


Ridwan Kamil Samakan Dirinya dengan Presiden Korsel: Saya Harus Selamatkan 50 Juta Jiwa
lndonesia.org - Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil sempat membandingkan dirinya dengan Presiden Korea Selatan (Korsel), Moon Jae In pada acara Indonesia Lawyers Club (ILC) tvOne pada Selasa (9/6/2020). 

Ridwan Kamil membandingkan dengan Presiden Korsel terkait masalah ekonomi yang dihadapi di tengah pandemi Covid-19. 

Mulanya, Ridwan Kamil saat ini pihaknya akan mengambil keputusan dengan berbagai pertimbangan.

Pasalnya, Covid-19 juga tak hanya mempengaruhi dunia kesehatan.

"Nah kita juga hari ini sudah memahami Bang Karni, bahwa Covid bukan hanya darurat kesehatan, para pemimpin para pengambil keputusan seperti kami sudah menyadari potensi tiga tahap darurat."

"Darurat pertama kesehatan, darutan kedua ekonomi, darurat ketiga sosial politik," ujar dia.

Ia menjelaskan, masalah Covid-19 selalu dibarengi masalah ekonomi.

"Dalam diskusi Covid Bang Karni selalu ada dua kubu, sudut pandang kesehatan dengan tentunya dengan epedemiologinya dan tentu saja ekonominya."

"Nah satu sama lain itu tidak bisa dipisahkan per hari ini dua-duanya harus kami pikirkan, hari ini ibaratnya kami terus mencari solusi, ibaratnya naik sepeda tidak boleh berhenti," jelas dia," kata dia.

Ia juga mengibaratkan saat ini kondisi seperti di tengah-tengah jurang.

"Di jurang kiri ada jurang ekonomi di kanan ada jurang darurat kesehatan, jadi supaya hati-hati jangan sampai jatuh ke salah satu dan yang lain terabaikan," imbuhnya.

Lalu, Ridwan Kamil menjelaskan saat ini pihaknya fokus pengujian, pelacakan, dan perawatan.

"Nah oleh karena itu kami menyadari bahwa untuk darurat kesehatan sesuai saran para ahli kesehatan Jawa Barat melakukan kegiatan prevemtif kemudian pengujian, pelacakan, dan perawatan terhadap masalah Covid ini," ungkapnya.

Selain diskusi pada ahli kesehatan, Ridwan Kamil juga melakukan diskusi dengan para ahli ekonomi karena sudah tiga bulan sudah sangat darurat

Kemudian, Ridwan Kamil mengungkap di mana warga kurang mampu meningkat selama tiga bulan terakhir.

"25 persen warga saya sebelum Covid disubsidi sekarang naik menjadi 63 persen."

"Dulu 9 juta jiwa yang disubsidi PKH dan sembako sekarang naik 38 juta jiwa penduduk meminta bantuan pemerintah," ungkap Gubernur 48 tahun itu.

Ridwan Kamil itu juga membandingkan dirinya dengan Presiden Moon Jae In.

"Jadi bisa dibayangkan, persamaan saya dengan Presiden Korea Selatan adalah kami sama-sama mengurusi 50 juta manusia," ungkapnya.

Meski sama-sama mengurusi 50 juta jiwa, anggaran yang dimiliki Pemerintah Jawa Barat berbanding jauh dari Pemerintah Korea Selatan.

"Tapi perbedaan Gubernur Jawa Barat dengan Presiden Korea Selatan, Gubernu Jawa Barat hanya punya anggaran 1 persen dari Presiden Korea Selatan."

"Jadi bisa dibayangkan lahir batin saya harus menyelamatkan 50 juta nyawa dengan keterbatasan tersebut," ujarnya. []

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.