Jejak Kejayaan Islam di Portugal: 19.000 Kata Bahasa Portugis Berasal dari Arab


Jejak Kejayaan Islam di Portugal: 19.000 Kata Bahasa Portugis Berasal dari Arab
lndonesia.org -  Selama berabad-abad, wilayah Portugal diperintah oleh seorang Muslim yang dikenal sebagai Moor. Maka tidak terlalu mengherankan bahwa pengaruh Arab masih dapat ditemukan dalam bahasa Portugis.

Pada abad ke-8, umat Islam berlayar dari Afrika Utara dan mengambil kendali atas apa yang sekarang disebut Portugal dan Spanyol. Dikenal dalam bahasa Arab sebagai al-Andalus, wilayah ini bergabung dengan Kekhalifahan Umayyah yang berkembang dan makmur di bawah pemerintahan Muslim. Tetapi warisan itu banyak dilupakan di negara yang mayoritas penduduknya beragama Katolik ini.

Penulis Portugis, Adalberto Alves membuat daftar kata-kata Portugis yang berasal dari bahasa Arab. Apa yang dimulai sebagai rasa ingin tahu belaka berubah menjadi proyek selama satu dekade yang mengarah ke penerbitan kamus lebih dari 19.000 kata dan ungkapan Portugis berkaitan dengan asal-usul Arab pada tahun 2013.

“Saya ingin mengatasi klise antagonisme antara orang Kristen dan Muslim dan pengabaian tentang peradaban Andalusia,” kata Alves, yang dilansir Aljazeera.

Tujuannya adalah untuk menekankan warisan bersama dan untuk memberikan visibilitas terhadap keberadaan umat Islam yang telah lama diabaikan dan kontribusi mereka terhadap identitas dan sejarah negara. Alves ingin menunjukkan bahwa Islam sebenarnya adalah bagian dari Portugal.

Alves percaya warisan budaya dan intelektual yang diwarisi dari Islam belum diakui di Eropa, karena umat Islam dihapuskan dari sejarah Eropa. Untuk memperbaiki penghapusan sejarah ini, Alves menghabiskan 35 tahun terakhir untuk mendokumentasikan pengaruh al-Andalus di Portugal, dari puisi dan bahasa hingga musik, tenun karpet dan kue kering, hingga cerobong asap berbentuk menara. Usahanya diakui oleh UNESCO dengan Hadiah Sharjah untuk Budaya Arab pada tahun 2008.

Warisan yang ditinggalkan oleh Muslim lebih luas daripada yang dibayangkan kebanyakan orang, Alves menjelaskan, menunjukkan bagaimana kekaisaran Portugis bergantung pada ilmu navigasi yang dikembangkan oleh orang Arab. Bahkan Vasco da Gama, yang perjalanan epiknya begitu banyak dirayakan di Portugal, diyakini mengandalkan pilot Muslim untuk mencapai India.

Tetapi mungkin dengan puisi paling berkontribusi dalam mengubah cara warisan Islam dirasakan di Portugal. Dengan koleksi dan terjemahan puisi Arab yang dikumpulkan Alves dari periode Andalus ke dalam bahasa Portugis. Termasuk juga kumpulan dari penyair seperti al-Mu’tamid, penguasa Muslim terakhir Seville dan salah satu penyair Andalusia yang paling terkenal, kemudian dikenal sebagai penyair lokal.

Tahun ini, sebuah pameran yang diadakan di Lisbon di Perpustakaan Nasional merayakan karya Alves dan al-Mutamid. “Saya mendedikasikan sebagian besar hidup saya untuk mencoba melakukan keadilan kepada penyair besar dan Raja al-Mutamid ibn Abbad,” kata Alves, “Mungkin karena kita memiliki asal-usul di kota yang sama, Beja.”

Dekat dengan kota selatan Beja, di daerah di mana pengaruh Islam paling jelas, proyek perintis lain menghilangkan prasangka stereotip penyerang Arab-Muslim dan memulihkan masa lalu Islam sebagai elemen dasar identitas dan warisan Portugis. []

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.