Header Ads

Loading...

Ajak Dukung 02 lalu Hasut Kerusuhan 98 Terulang, Motifnya Agar Prabowo tak Dipilih


Ajak Dukung 02 lalu Hasut Kerusuhan 98 Terulang, Motifnya Agar Prabowo tak Dipilih

[lndonesia.org] - Penyidik Polda Jawa Timur menangkap Arif Kurniawan Radjasa atas dugaan menyebar ujaran kebencian dalam akun Antonio Bannerra di Facebook.

Dalam akun itu, Arif mengajak masyarakat untuk memilih pasangan capres Prabowo Subianto lalu menghasut kerusuhan 98 terulang.

Kabid Humas Polda Jawa Timur Komisaris Besar Barung Mangera menjelaskan motif pria 38 tahun itu menyebar ujaran kebencian karena urusan politik.

Arif tidak ingin Prabowo terpilih sebagai presiden. Lantas menuliskan dukungan ke Prabowo dengan mengaitkan dengan kejadian kerusuhan 1998.

"Itu dilakukan dengan maksud agar masyarakat tidak memilih Prabowo pada pilpres 2019," ungkap Barung, Sabtu (6/4).

Kepada penyidik, Arif mengaku keluarganya menjadi korban tragedi 1998. Dari situ, dia tidak ingin Prabowo terpilih sebagai Presiden RI.

"Kepada penyidik, yang bersangkutan nengakui telah memposting ujaran kebencian bermuatan SARA. Alasan bahwa keluarganya adalah korban dari tragedi 1998," pungkas Barung.

Sementara itu, Direksi dan manajemen PT JPNN memberikan klarifikasi terkait status Antonio yang mengaku sebagai karyawan PT Jawa Pos National Network (JPNN) dan diduga melontarkan ujaran kebencian. JPNN menegaskan Antonio tidak tercatat sebagai karyawan.

"Tidak ada satu pun karyawan kami yang bernama Antonio Banerra. Kami tidak memiliki wartawan ataupun koresponden di Surabaya sebagaimana keterangan dalam akun Facebook atas nama Antonio Banerra," ujar Direktur Bisnis dan IT JPNN Auri Jaya, Sabtu (6/4).

Sumber © lndonesia.org
Loading...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.