Header Ads

Loading...

Sampai Tahun Depan, Produksi Freeport Masih Jeblok


[lndonesia.org] Jakarta - PT Freeport Indonesia (PTFI/Freeport) berharap kenaikan produksinya pada 2021. Walah masih dua tahun lagi.

"Tahun ini kami akan memproduksi sekitar 41 juta ton bijih (ore). Tahun depan kurang lebih sama, dan pada 2021 diharapkan produksi kami akan kembali meningkat mendekati sekitar 60 juta ton per tahun (annum) serta pada 2022 produksi kami diperkirakan kembali normal," ujar Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Tony Wenas di Jakarta, Rabu (27/2/2019).

Dia menjelaskan, target produksi sebesar 41 juta ton bijih, dikarenakan pada tahun ini, pihaknya akan menghentikan aktivitas di pertambangan terbuka (open pit) dan akan masuk ke tambang bawah tanah atau tambang dalam. "Tambang terbuka kami akan berhenti produksi pada tahun ini, kami masih menambang beberapa cadangan di open pit, namun untuk tambang di bawahnya tidak ada aktivitas sama sekali," ujar Tony.

Sebelumnya Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Gatot Ariyono memperkirakan, penerimaan PT Freeport Indonesia (PTFI) akan turun pada 2019.

Dia menjelaskan, kemungkinan penurunan produksi terjadi karena rencana Freeport yang akan masuk ke tambang pada 2020. Nantinya diharapkan pada tahun itu, revenue maupun EBITDA-nya Freeport akan kembali naik.

Presiden Joko Widodo, mengumumkan, pelunasan divestasi PT Freeport kepada PT Inalum (Persero) pada 21 Desember 2018. Dampak positif lainnya dari penguasaan mayoritas saham Freeport, seperti dipaparkan dalam laporan Kementerian ESDM bertajuk Energi Berkeadilan: 4 Tahun Kinerja, Realisasi Hingga 2018, di antaranya pendapatan negara jadi meningkat, menghindari pengadilan arbitrase, serta adanya transfer teknologi pengelolaan tambang paling kompleks. [ini]


Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.