Suud Rusli, Eks Prajurit Elite Terpidana Mati yang Dua Kali Kabur dari Penjara Militer


Suud Rusli, Eks Prajurit Elite Terpidana Mati yang Dua Kali Kabur dari Penjara Militer

lndonesia.org - Direktur Utama (Dirut) PT Aneka Sakti Bhuana (Asaba) Boedyharto Angsono tewas di tangan pembunuh bayaran, pada 19 Juli 2003 atau tepat 17 tahun silam. Boedyharto dieksekusi saat sedang bersama pengawal pribadinya Serda Edy Siyep yang merupakan anggota Kopassus.

Saat itu, Boedyharto dan ‎Serda Edy dibunuh di depan lapangan basket Gelanggang Olahraga (GOR) Sasana Krida Pluit, Jakarta Utara, sekira pukul 05.30 WIB oleh empat oknum anggota Marinir.

Pihak Kepolisian dibantu TNI AL langsung bergerak cepat dan menangkap empat oknum anggota Marinir diduga terkait pembunuhan tersebut, pada 31 Juli 2003. Empat oknum anggota Marinir yang ditangkap disinyalir pengawal pribadi Gunawan Santoso. Sedangkan Gunawan dicokok oleh pihak kepolisian pada 12 September 2003.

Salah satu pelaku pembunuhan tersebut adalah Suud Rusli, merupakan mantan prajurit Batalyon Intai Amfibi (Yon Taifib) yang berpangkat kopral dua. Batalyon Taifib adalah satuan elit di dalam korps Marinir. Suud Rusli pun divonis hukuman mati akibat kejadian tersebut.

Suud Rusli pun melakukan pengajuan grasi atas vonisnya itu, namun ditolak oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) tertanggal 31 Agustus 2015. Sedangkan pemberitahuan penolakan grasi itu baru ia terima tertanggal 8 Oktober 2015.

Setelah itu, Suud Rusli menggugat UU Grasi ke Mahkamah Konstitusi (MK) agar menjadi salah satu opsi untuk pengajuan grasi bisa diajukan kembali. Namun MK menolak permohonan uji materi Undang-undang nomor 5 tahun 2010 tentang Grasi yang diajukannya.


Okezone kembali mengulas sepak terjang Suud Rusli yang berhasil kabur dari Rumah Tahanan Militer (RTM). Sebagai prajurit elite, Suud Rusli digembleng untuk bisa mengatasi segala situasi, termasuk saat ditangkap oleh pihak lawan saat perang.

Suud Rusli sejatinya akan dihukum mati pada tahun 2005 silam. Namun, bersama rekannya sesama anggota marinir, Syam Ahmad, ia berhasil melarikan diri dari Rumah Tahanan Militer Cibinong dengan cara memotong jeruji jendela sel tahanan menggunakan gergaji besi.

Saat itu, dia menggunakan sejumlah sarung yang telah ia kumpulkan sebelumnya. Dengan sarung tersebut, dia memanjat dinding sel. Para sipir yang menjaga terkejut mengetahui kaburnya Suud Rusli. Pasalnya, selama di Rumah Tahanan Militer, kedua kaki Rusli dibelenggu rantai agar dia tidak melarikan diri.


Setelah kabur beberapa pekan, Suud Rusli ditangkap di daerah Malang, Jawa Timur. Untuk menangkap mantan pasukan elite ini diterjunkan pasukan satu pleton. Bahkan sebuah timah panas terpaksa menghujam kakinya.

Selang beberapa lama, Suud kembali berhasil melarikan diri dari Rutan. Bersama rekan ia mengelabui sipir dan kabur dari penjara. Kendati demikian, pelarian Suud Rusli tidak berlangsung lama. Dia kembali ditangkap pada 23 November di tahun yang sama. (*)

Tidak ada komentar


Diberdayakan oleh Blogger.