Header Ads

Loading...

Imam Masjid Al Huda Ungkap Sosok Anak yang Dianiaya Aparat Berseragam


Imam Masjid Al Huda Ungkap Sosok Anak yang Dianiaya Aparat Berseragam

[lndonesia.org] - Imam Masjid Al Huda di Jalan Kampung Bali XXXIII, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Tajudin, mengatakan anak yang diduga dipukuli oleh aparat berseragam hitam dalam video bukan massa aksi 22 Mei yang berunjuk rasa di Bawaslu RI.

Menurut Tajudin, anak tersebut bekerja sebagai juru parkir di lahan kosong sekitar masjid milik Smart Services Parking.

"Dia bukan ngumpet, itu orang (juru) parkir," kata Tajudin saat ditemui wartawan di masjid Al Huda pada Jumat, 24 Mei 2019.

Sebuah video yang menunjukkan seorang anak dipukul, ditendang, dan diseret oleh beberapa pria berseragam hitam yang diduga Brimob viral di media sosial. Kejadian diduga terjadi di Masjid Al Huda.

Dalam video itu, para pemukul juga membawa senjata laras panjang.

"Iya tadi itu. Masak mau ditegesin lagi," ujar Tajudin saat ditunjukkan wartawan rekaman video tersebut untuk memastikan.

Tajudin mengatakan, kejadian tersebut berlangsung pada Kamis, 23 Mei 2019 sekitar pukul 05.30 WIB. Namun, dia berujar, tidak dilokasi saat kejadian berlangsung. Dia mengaku sedang di rumah untuk sembunyi. Namun, dia sering lihat anak itu.

Tajudin juga mengaku tidak mengenal nama anak tersebut. Dari informasi yang diterimanya, polisi juga membawa orang lain saat kejadian di masjid itu. Salah satunya disebut pegawai perusahaan parkir.

"Yang ke bawa tiga orang: supervisor satu, anak-anak itu dua orang," kata dia.

Pantauan di lokasi siang hari (24/5), sekitar empat mobil terparkir di lokasi video viral. Saat wartawan ke sana, beberapa anggota TNI terlihat beristirahat di halaman depan masjid. Dua anggota Brimob berjaga di area belakang masjid Jalan Kampung Bali XVII. Dua anggota Brimob lain berjaga di sisi kanan masjid Jalan Kampung Bali XXXII.

Sementara itu, Markas Besar Kepolisian masih memeriksa viral video dugaan penganiayaan yang dilakukan anggota Brigade Mobil dalam aksi 22 Mei 2019. Analisis untuk membuktikan kebenaran video dilakukan oleh Direktorat Siber Badan Reserse Kriminal Polri.

"Kami sudah sampaikan langsung tadi pagi dengan direktorat siber untuk meneliti kembali, video dan foto itu dan ada beberapa narasi yang sifatnya perlu kami klarifikasi lagi," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo, di kantornya, Jakarta, Jumat, 24 Mei 2019.

Sumber © lndonesia.org
Loading...

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.